jump to navigation

that’s life.. May 22, 2007

Posted by a****** in Uncategorized.
trackback

Ibarat memegang gelas kosong, terasa ringan.Bila diisi air, gelas tadi terasa berat. Tangan tetap memegang lama gelas itu sampai lenguh. Tetap bertahan tapi sampai bila?Sampai patah tangan??Jadi jalan yang terbaik ialah dengan meletak gelas itu ke bawah. Bila lenguh sudah hilang maka dipegang kembali gelas itu. Begitulah silih berganti.Jangan disoal kenapa gelas, kenapa perlu dipegang, kenapa itu kenapa ini kerana ironinya lebih ingin diketahui..

Begitu halnya kita dengan masalah. Sentiasa menyelubungi diri tak kiralah dari sekecil zarah hingga sebesar gajah, ianya tetap di sisi. Simbolikanya, masalah adalah gelas dalam air, ada masa hilang,surut dan kembali datang mahupun muncul yang baru, kita sendiri yang memegang masalah itu dan sampai bila kita perlu risau memikirkan sesuatu masalah, sehinggalah kita perlu satu masa untuk berehat, take a break, untuk berfikir, dan mengumpul kekuatan berhadapan dan seterusnya menyelesaikan masalah itu agar ringan minda dan hati…sebab itu kita perlu meletakkan kembali gelas tadi. Kalau berterusan kita susah hati memikirkannya, takut bertambah pula masalah lainnya, sehingga memudaratkan diri sendiri.

 Jadi, wahai diri, tepuk dada tanya iman, tanya pertimbangan rasional minda, kerana harta mulia yang memakamkan manusia lebih tinggi dari haiwan terletak di kepala, bahagian paling atas dan utama antara anggota tubuh yang lain–>yakni akal fikiran, tapi ingat perlu dibatasi iman kerana kesempurnaan Islam adalah gabungan hebat antara duanya….

 That’s life.Yang bernama kehidupan itu bila sesuatu yang bernyawa itu hidup untuk berkehidupan di alam ini. Berkehidupan (khususnya bagi manusia) termasuklah melakukan rutin harian, memenuhi keperluan dan kehendak fitrah insan, yang mana semua itu menuntut diri untuk bersosial,berkerja dan segalanya bagi meneruskan nyawa untuk hidup . Setiap makhluk lain caranya berkehidupan dan pasti tidak dapat tidak menghadapi rintangan dan cabaran sepanjang perjalanan itu….

Dan aku antara mankhluq terpilih itu, menjalaninya dengan caraku sendiri, qada dan qadarNYA , takdirNYA yang ditetapkan bagiku. Aku tidak perlu beralasan untuk menculaskan diri, merungut itu ini kerana masing-masing terselindung janjiNYA,rezeqiNYA dan ketetapanNYA yang pasti mengandungi 1000000000++ hikmah tersirat dan tersurat. Aku akan terus dengan langkah ini bersama tunjuk ajar dan nasihat mahupun kritikan manusia-manusia di sisi kiranya itu semua menjadi guru tidak rasmi aku dalam memahami erti hidup. Maka dengan itu moga aku tak gentar jatuh, atau terpijak duri atau tergelincir kerana pasti ada tangan2 yang sudi menghulur bantuan, membantuku berdiri agar terus berdiri mengorak langkah di bumi tuhan ini. InsyaAllah!!

😉  

Advertisements

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: